Blog

Google Maps Menambahkan Peringatan Baru untuk COVID-19 Karena Sudah Banyak Kota yang Dibuka Kembali

Maps akan mengingatkan Anda untuk mengenakan penutup wajah pada angkutan umum

Berita di belajar-it.web.id kali ini melansir dari theverge.com oleh Chris Welch 8 juni 2020, Google terus membangun lebih banyak fitur baru yang bermanfaat ke dalam Google Maps untuk membantu orang yang mencoba bernavigasi di sekitar kota yang telah mulai muncul dari pandemi COVID-19. Saat Anda mencari arah angkutan umum, kini Anda akan melihat “peringatan yang relevan” dari agen transit tentang tindakan pencegahan wajib yang harus Anda ambil – seperti mengenakan penutup wajah. Dan jika jalur angkutan umum untuk sementara ditangguhkan karena tanggapan COVID-19 yang sedang berlangsung, Anda juga diharapkan mendapatkan informasi tentang hal itu.

Maps membuatnya lebih mudah untuk melihat seberapa ramai biasanya stasiun kereta api, tetapi karena data historis itu belum tentu berlaku sekarang, Anda masih punya opsi untuk melihat data langsung untuk “kepadatan”.

“Cukup cari stasiun di Google Maps atau ketuk stasiun di peta untuk melihat papan keberangkatan dan data kesibukan, jika tersedia,” tulis direktur produk Maps Ramesh Nagarajan dalam posting blog. Google Maps menarik informasi yang dianonimkan ini dari orang-orang yang telah mengaktifkan riwayat lokasi di akun Google mereka. Perusahaan mencatat pengaturan ini tidak aktif secara default, tetapi aplikasi Google membuat kebiasaan mendorong Anda untuk menyalakannya untuk pengalaman terbaik.

image:google

Peringatan tambahan juga datang ke mode mengemudi, yang akan “memberi tahu Anda tentang COVID-19 pos pemeriksaan dan pembatasan di sepanjang rute Anda, seperti ketika melintasi perbatasan nasional (mulai pertama di Kanada, Meksiko, dan AS).” Google akan menampilkan lansiran ini di layar arah utama dan juga setelah navigasi dimulai jika rute Anda akan terpengaruh.

Dan terakhir, ketika Anda memasuki fasilitas medis atau pusat pengujian COVID-19 sebagai tujuan Anda, Google Maps akan mendorong Anda untuk melakukan sedikit riset cepat untuk memastikan Anda tidak akan ditolak begitu Anda sampai di sana. “Suatu janji mungkin diperlukan untuk pengujian COVID-19 di sini,” adalah salah satu contoh peringatan ini, yang akan diluncurkan awal minggu ini untuk fasilitas medis di Indonesia, Israel, Filipina, Korea Selatan, dan AS.

Kembali pada bulan Maret, Google Maps mulai mendorong pengguna untuk memanggil dokter mereka jika mereka mengalami gejala coronavirus baru sebelum pergi ke rumah sakit dan situs lain. Ini terjadi selama lonjakan kasus COVID-19 di seluruh dunia, ketika beberapa fasilitas kesehatan kewalahan. Google juga memberikan penekanan lebih besar pada opsi takeout dan pengiriman makanan di aplikasi sementara banyak restoran tetap tertutup untuk makan malam.

Share Me :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code